Stop Sukuisme

Sekarang ini gw lagi nonton acara di salah satu tv swasta -sebut saja TV1- (lah nama sebenarnya donk) acara diskusi masalah Rhoma Irama..gemeees deh denger komentar2 orang2 “penting” yang duduk disana…tapi semua unek2 terbalaskan dengan komentar Ratna Sarumpaet yg paaas banget ngena!! Gw sangat berharap akan ada banyak “Ratna Sarumpaet2″ lagi di Indonesia. Amiiiinnn…..
Gw bukan mau komentarin ttg diskusi tsb, tapi gw mau cerita sedikit tentang kejadian sewaktu gw masih jadi school counselor (biar kedengeran keren dikit) yg berkaitan dengan sukuisme.

Sebut saja Bunga (bukan nama sebenarnya wkwkwkwk) murid kelas 3 di sekolah tempat gw bekerja dulu. Sekolah swasta yang siswa-siswinya sangat beragam sukunya. Tionghoa, batak, Jawa, Ambon, dll bercampur di sana. Tapi kalau didata mungkin suku mayoritas di sekolah tsb adalah Tionghoa, Batak dan Jawa. Naaahhh suatu saat si Bunga ini tiba2 mogok sekolah, tiap mau turun dari mobil selalu gemetaran bahkan sampai muntah kadang2. Setelah dibujuk2 mamanya dan akhirnya dia mau juga masuk kelas yg dilakukannya di kelas hanya menangis yg bikin gurunya ikutan jadi puyeng. Mamanya pun cemas berlebay-an..bolak-balik nemuin gw n gurunya. Troooss selidik punya selidik, ternyata si Bunga ini sulit bergaul dan temennya cuma 1 yg paling deket. Nah apa hubungan kisah si Bunga ini dengan masalah sukuisme?? Nah jadi selama si Bunga ini mogok sekolah mamanya pernah mengiming2i pindah sekolah, nanti 2 taon lagi (masih lama banget kan?!) dan akhirnya si Bunga pun selalu bilang2 bahwa dia bakal pindah sekolah dan ga sabar pengen cepet2 pindah sekolah. Nah suatu kali gw tanya apa sih alesan dia pengen pindah sekolah, jawabannya bikin gw melotot :”soalnya disini banyak orang Batak miss..gaenak suka minta2 barangku.” WHAT??!!! Asli gw kaget bgt dengernya. How could anak kls 3SD bisa menarik kesimpulan spt itu kalo bukan dr ortunya. Karena kesel denger jawaban ky gitu gw panggil mamanya dan gw sampaikan jwbn anaknya. Plus gw bilang bhw tidak baik menanamkan doktrin sukuisme pada anak2. Mamanya dengan muka malu bilang bahwa mungkin anaknya itu denger dari lingkungan sekitar tapi bukan dari ortunya. Yah whatever-lah mom…tapi yg pasti menurut gw sih sangat ngga baik kita menabur benih sukuisme pada anak2 kita. Bayangin 20 tahun dari sekarang bakal jd gimana bangsa ini kalau semua generasi mudanya sukuisme??

Jujur aja gw sendiri baru mulai memperhatikan suku seseorang itu waktu gw kuliah. Sebelom itu gw ngga pernah ngeh sama sekali. Ortu gw sangat pluralis dan sama sekali ngga pernah mempermasalahkan suku seseorang. Dari 3x pacaran serius semuanya beda suku sama gw dan keluarga gw sama sekali ga pernah mempermasalahkan. Ngga pernah tuh gw dinasehatin supaya kalo menikah nanti kalau bisa sama yg sesuku atau jangan sama suku tertentu. Never. Dan waktu akhirnya gw menikah dengan suami gw yg bersuku batak ya udah no problemo at all….padahal mama papa gw itu sama2 keturunan Tionghoa.
Beruntungnya lagi gw dikelilingi sahabat2 yg pluralis, sahabat gw di kuliah ada 2 orang. Yang 1 orang ambon yang 1 lagi orang batak. Jadi kita ber3 beda2 suku banget…tapi ya ngga pernah ada masalah bahkan sampe sekarang kita tetep lengket aja tuh.

So moms….jangan pernah mengajarkan hal yang salah tentang pluralisme pada anak2 kita nantinya. Inget mereka lah yang bakal memimpin bangsa ini 20 tahun kedepan, apa jadinya kalau para pemimpin bangsa itu sukuisme?
Jangan pernah merasa suku kitalah yg paling baik remember it is something given, bukan sesuatu yg diperoleh berdasarkan kerja keras kita. Orang yg sukuisme ngga cocok tinggal di Indonesia yg jelas2 terdiri dari banyak suku.
Mari kita perbanyak Ratna Sarumpaet di negeri ini.

Ms lee-yang emosi jiwa nonton Jakarta Lawyer Club

Advertisements

3 thoughts on “Stop Sukuisme

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s